Menjahit baju sendiri : Simple Dress

Akhirnya bisa juga saya membuat baju, bangga, jelass!! buatan sendiri getooo looooh hihihihihi. Saya dari awal kursus jahit udah paling serius di pecah pola, karena dari awal saya tahu itu hal paling mendasar dari segala dasar menjahit dibanding menggambar design baju (alah!). Ituh pendapat saya pribadi lhooo...karena memang cita-cita saya di kursus jahit itu pengen paham pecah pola dasar sepaham-pahamnya, hope so!

Akhirnya setelah selesai mendapat pelajaran pola dasar baju saya hampir tiap hari belajar membuat pola dengan ukuran siapa sajah yang saya bisa ukur, suami, kucing dan ponakan hahahahaha #korban. Yah kembali ke cita-cita awal saya tadi, sampai sekarang saya belum paham betul tentang pecah pola dasar baju, jadi masih terus mengasah, apalagi pengajar di tempat kursus saya suka improvisasi dan kadang keluar dari kurikulum, jadinya kadang otak saya belum mampu berfikir sampai situ.

But, eniwe saya mencoba bikin pola baju sendiri tentunya saya bikin pola kecil dengan penggaris skala dulu di buku baru setelah saya rasa sukses baru saya pindahkan ke kertas pola dan baru deh di aplikasikan ke kain lalu dijahit menjadi baju.
image by me

Hmmmm...design ini yang pingin saya bikin dari awal hingga proses menjahitnya, yang keseluruhan kegiatan ini memakan waktu 3 hari. Mulai dari proses membuat pola kecil dan besar lalu menggunting pola, mengaplikasikan pada kain, me-rader, menjelujur, menjahit dan finishing butuh 3 hari selesai dengan catatan tidak ada kegiatan lain selain menjahit, jeda makan dan shalat. Ngebut banget kan yah saya bikinnya, tapi saya puassss dengan hasilnya. Pas dibadan dan hasilnya seperti yang saya mau hihihih.
image by me: simple dress

Akankan saya mampu menjadi penjahit profesional di masa depan??? Aminnnn yaaaaaa......

Beli manekin, yaayyy!!

Setelah beberapa lama ikutan kursus menjahit di Arva school of fashion, dan sering lihat anak fashion designer bawa manekin, saya jadi pengen punyak juga :). Tiap saya kursus kan memang satu ruangan dengan kelas-kelas fashion lain, seperti fashion designer dan korset,  nah  mereka tuh selalu ribet dengan banyaknya bawaan ke tempat kursus, seperti mesin jahit dan manekin.

Tapi alat-alat apapun yang mereka bawa dan mereka pakai, sedikit banyak bikin saya pengen (baca:ngiri) hahahhahaha. Secara saya tuh cuma ikutan short course ajah di Arva school of fashion yah, nah mereka kan semacam sekolah gitu, jadi pelajaran mereka lebih banyak dan lengkap *jadi ngiri* :(.

Ditempat kursus sih sebenernya sudah disediain mesin jahit lengkap dan jumlahnya banyak, cuma temen-temen di tempat kursus selalu bawa mesin jahit sendiri, selain memang sebagian yang kursus di Arva ituh saat pendaftaran mendapatkan mesin jahit sendiri tapi juga karena di Arva tuh mesin jahit yang tersedia berjenis high speed semua. untuk pemula seperti saya yah sudah tentu kesusahan karena terlalu cepat dan yang pasti bikin hasil jahitan jelek karena tidak terbiasa.

Ehhhhh...kembali ke manekin yah. Manekin (mannequin) adalah boneka pajang untuk baju, ada yang jenisnya boneka pajang ajah, ada juga yang khusus dressmaking. Biasanya yang untuk dressmaking ada ukurannya S,M,L dll dan bisa ditancepin jarum pentul, karena memang kadang digunakan untuk mengepas baju. Dan bahan-bahan untuk manekin sangat beragam, ada yang plastik, fiber dan satu lagi yang paling bagus (dohhhh saya lupa).

Nah kebetulan saya beli satu manekin untuk dressmaking berbahan fiber yang udah dilapisi busa angin dan kain. Manekin ini sudah include dengan kaki penyangganya yang bisa di naik turunkan sesuai kebutuhan. Ahhhhh...akhirnya saya punya manekin jugak hahahahha. Manekin ini saya beli di salah satu toko khusus manekin dan barang-barang display toko di Pelangi Jl. Kertajaya Surabaya, dan untuk ukuran manekin dressmaking berbahan fiber ukuran M ini saya beli seharga Rp. 180.000,-
image by me

Kalau butuh info jelas tentang tempat membeli manekin ini bisa kontak saya yah, nantik saya kasih tahu ancer-ancernya kalo berniat membeli sendiri di tokonya heheheheheh.

Styrofoam dan jarum pentul

Dirumah saya banyak sekali styrofoam, dan saya yakin limbah ini tidak bisa diuraikan alam, jadi saya hampir tidak pernah membuangnya disampah, percuma brohhh si tukang sampah ogah ngambilnya huffffttt. Jadi kadang saya bakar (polusi sih ya) tapi seringnya saya timbun aja tuh di  gudang atau di garasi, berharap suatu hari nanti kalo kirim barang-barang yang sifatnya fragile bisa saya manfaatkan.

Berhubung saya ini suka beli elektronik jadinya sampah styrofoamnya numpuk, kalo kardusnya sih udah pada lari ke tukang pengepul barang bekas xixixixi. Sampai kadang saya googling tentang pemanfaatan limbah styrofoam tapi yang nemu mah saya ogah dan kadang terlalu artistik yah kerajinannya, jadinya saya gak mampu dan akhirnya tetep aja si styrofoam masih ngedekem aja di gudang.

Akhirnya saya nemu salah satu pemanfaatan limbah ini, meski gak ngaruh-ngaruh banget sih ya dan kayaknya gak mampu mengurangi tumpukan styrofoam saya digudang jugak. Tapi gak papa lah segak-gaknya saya udah nemu sedikit manfaatnya hahahahahah #maksa. Dan akhirnya saat saya memulai kursus menjahit itulho, saya beli banyak jarum pentul, dan kayaknya kalo gak ditancepin di sesuatu bakalan gampang karatan, kayak jarum yang saya beli.

Karena kebutuhan itu deh akhirnya saya membuat sekenanya tempat untuk nancepin jarum pentul dari limbah styrofoam. Bisa dicontoh deh ya saya *kePDan* hahahhhha....niiihhh buktinya




Rotary cutter dan Cutting mat

Rotary cutter atau pisau berputar ini biasanya dipake para penghobi papercraft namun sekarang sudah beralih ke jahit menjahit. Awalnya sih saya penasaran sama cutting mat ini karena tiap googling tutorial menjahit dan felt terutama yang dari artikel luar negeri, selalu pakai alas bergaris yang disebut cutting mat.

Penasaran banget apa sih gunanya dan manfaatnya untuk para penjahit ini?? Tapi setelah banyak googling dan baca beberapa artikel ini, saya menyimpulkan kalau penjahit quilting lah yang sering mempergunakan alat ini karena memang quilting biasanya membutuhkan potongan-potongan kecil yang preposisi untuk hasil yang rapih.

Tapi tetep saja meski saya bukan penggemar jahit quilting (karena tidak bisa dan tidak telaten) akhirnya saya tetep juga latah pengen punya, biar kenal dan gak gaptek xixixiixix. Akhirnya saya cari di toko Gramedia Surabaya dan dapetlah kedua alat ini rotary cutter merk Olfa yang harganya sangat muahaaaaal buat saya Rp. 350.000,- untuk ukuran 60mm dan cutting mat merk SDI Rp. 60.000,- ukuran A4 fyuhhh!!.
image by me

Setelah saya coba sendiri ternyata alat ini memang banyak manfaatnya, salah satunya membantu mempercepat pemotongan kain, tentunya untuk ukuran kecil. Biasanya kan kalau kita ingin memotong kain dengan preposisi harus diukur benar, digaris baru di gunting. Nah alat ini meniadakan semua step tadi, jadi kita cukup menaruh lembaran kain di cutting mat maksimal 2 tumpuk, tinggal mengepaskan garisnya dengan cutting mat bisa langsung kita potong dengan rotary cutter dan bresssssss.......langsung terpotong dengan preposisi. Menghemat waktu kannn yaaa jadinya :).
image by me

Rotary cutter ini penggunaannya memang seharusnya menggunakan cutting mat agar pisaunya tidak mudah tumpul (inget lho harganya mahal) xixiixix. Dan rotary cutter ini rata-rata dilengkapi pengunci untuk menghindari penggunaaan yang tidak disengaja dan mampu melukai bagian tubuh, yah karena tajamnya si pisau ini. Jadi hati-hati yah menggunakannya.

Ada satu lagi sebenarnya alat yang mendukung pekerjaan ini yakni penggaris omnigrid, salah satu merk penggaris ber grid (bergaris2 skala) yang biasanya ukurannya lebih lebar dari penggaris biasa. tapi saya belum nemu nih sampai sekarang toko tempat membeli penggaris tersebut, sepertinya harus beli online :(. #sibukhunting :)

 
'/>