Membuat hoodie kucing/anjing

Dipostingan sebelumnya saya telah mencoba membuat baju untuk kucing, kali  ini sedikit ada pengembangan dari kreatifitas saya #gHaya. :) Yap! Kali ini saya berusaha membuat hoodie untuk si gembrot yang suka njebablah, Pikaco *lagi*. hehehehhhe

Hoodie itu baju yang ada topinya itulho....lucu deh kalo hewan pake baju bertopi xixixixixixi. Step-stepnya sama kok kayak bikin baju kucing di tutorial sebelumnya, cuma ini di tambahin topi dan ukurannya pendek satu sisi yang bagian perut (dalam). Kayak begini deh hasilnya...tereeeereeeengggggg!!

image by me
Lucuuuuu kan si Pikaco......tambah gembul ajeeee nih bocah. Sayang ini bajunya kengapretan soalnya pas gunting kain lupa nambahin kampuh xixixiixi. Stay cooolll yooo Pikacooo!

Yuk menjahit baju kucing/anjing sendiri

Menjahit merupakan kesibukan terbaru saya setelah mengikuti kursus easy sewing di Arva school of fashion. Sejak mulai dapat tugas-tugas dari kursus, saya jadi teringat sama kucing saya yang suka tidur njebablah, si Pikaco. Lucu kali ya kalo si Pikaco dipakein baju apalagi buatan saya sendiri hehehehehh.

Berawal dari situ deh saya mencontek pola dasar baju untuk manusia trus saya bikin pola buat baju kucing, buat anjing juga bisa sih cuma beda ukurannya saja :). Untungnya kucing saya termasuk kucing yang anteng, jadinya enak ambill ukuran badannya pake meteran hehehehh.

Berikut cara menjahit baju kucing sendiri:
-Ambil ukuran badan hewannya dulu ya pake pita meteran
image by google

Ket:
1. Lingkar leher
2.lingkar dada
3. panjang punggung/baju hingga ke pangkal ekor

- Polanya yang saya pakai plek dengan pola dasar baju manusia lhoooo, kayak gambar ini
Ket: 1,2,3 itu ukuran2 yang sudah di ukur di point sebelumnya ya
- Pokoknya polanya plek aja gitu deh, trus baru di taruh kain, kainnya posisinya dilipat 2 ya baru di tempelin pola ini, karena gambar pola tersebut memang setengah pola.

- Kalo sudah jadi tinggal di jahit dan kalau mau juga bisa diobras sekalian
- Dan inilah hasilnya dari menjahit baju kucing untuk si Pikaco
image by me
Gimana hasilnyaaaa?? lucu bin unyu kannnn....bisa juga di kasih pernik lain sih kalau mau. Saya sih kurang kreatif, bikinnya standart aja heheheh.

Selamat mencoba menjahit baju untuk kucing dan anjing kita sendiri yaa..... :) :)

Membuat kasur kucing / anjing sendiri

Buat pemilik kucing yang care dengan kebutuhan kucing kita tidaklah selalu mengeluarkan uang, kita bisa menggunakan barang-barang bekas disekitar kita kok. Contohnya seperti pet bed kucing yang dulu saya buat dari  hoodie bekas milik suami saya yang sudah tak terpakai karena dikoyak oleh anjing saya hehehehe. Untuk membuat pet bed dari hoodie/sweater bekas bisa di lihat di postingan INI ya.

Nah yang sekarang saya ingin berbagi tutorial singkat cara membuat kasur kucing sendiri, daripada beli mahal kan mending buat sendiri untuk kucing / anjing tercinta kita. Kasur ini saya buat untuk si gembrot tercinta, Pikaco yang suka tidur njebablah jaya. Kainnya saya pilih katun jepang dan dakron bekas bantal yang udah tak terpakai tapi dakronnya masih sangat layak pakai ulang.

Ini saya buat beberapa minggu yang lalu sih, cuma saya lupa memfoto step by step jahitnya, cuma nanti saya jelaskan singkat, gampang banget kok dan saya yakin teman-teman pasti langsung bisa.


Cara membuat kasur kucing sendiri:
- Kain yang diperlukan adalah 1m, pakai yang bekas pun tidak apa-apa
- Trus potong kain persegi ukuran 40x40cm sebanyak 2 lembar
- Lalu ukuran 10x40 cm sebanyak 4 lembar (untuk sisinya) atau bisa juga potong 1 lembar kain ukuran 10x120cm, jadi memanjang gitu
- Setelah itu satukan kain (40x40cm) sisi bagus dibagian atas dan bawah, jadi sisi bagus kain berada diluar
- Kemudian satukan dengan kain (10x120cm) dengan kain yang lebar (lihat step sebelumnya) dan jahit melingkar sesuai bentuk kain yang lebar tadi, sisakan 10cm tanpa dijahit untuk memasukkan dakron.
- Setelah itu masukan dakron hingga penuh di sisi tepi dan tengahnya, kemudian jahit lagi kain yang tersisa (10cm tadi)
- Obras jahitan-jahitan tepinya tadi biar rapi gitu lhoooo
- Dan hasilnya nantinya kayak begini lho


Mudah kaaannn.....pasti paham deh dengan penjelasan singkat saya heheheheh....Kalo gak paham seperti biasanya bisa menghubungi saya yaaa.....bisa lewat BBM, Whatsapp maupun SMS. Setelah j adi begini deh kelakuan Pikaco tidurnya tetep njebablah jaya dan tetep banyak gayaaaaa. :D


Kucing yang suka tidur njebablah

Njebablah...??? pernah tau gak seh istilah itu? Saya juga enggak tau, kata itu pernah ada apa gak ada :). Mungkin bahasa jawa yang udah jarang dipakai atau bahkan cuma di pakai di daerah lain selain di Surabaya. Kalau buat saya, Njebablah itu kata untuk menggambarkan posisi tidur telentang dengan pasrah dan tanpa tenaga hahahahhahah. Semacam orang yang kehilangan tenaga dan luluh lantak gitu kalli ya....lebaaaayyyy cakkkkk!

Si Pikaco, ituh kucing cantik yang pernah saya ceritakan di postingan INI, itu tidurnya mesti satu pose dan bikin menarik banget buat dilihat. Dia itu kucing betina yang sudah disteril dan sekarang badannya mengembang hebat dan bohai di bagian perut. Mungkin karena itu yah, buat dia pose tidur njebablah yang paling pas dan nyaman untuk badan gembulnya. Lihat aja ini posenya....

pose andalan (image by me)

makanan itu 1,5kg dan sebulan bisa 2 bungkus xiixixixixix.....#pantesan

kalo lagi tidur ya begini.....ini pas bobok siang sm hubby :D
Bener kan po se tidurnya njebablah.....agak gak sopan tapi lucu. Kata salah satu temen, hewan yang tidur dengan pose demikian biasanya hewan tersebut merasakan kenyamanan dalam hidupnya. Karena naluri hewan biasanya selalu terjaga, jadi jarang banget merasa tottaly nyaman dalam tidur. Kalo Pikaco ini hobinya makan dan tidur selalu....tapi gak papa seh. Emangnya mau disuruh apa cobak kalo lagi gak tidur??? heheheheheh

Yang suka intip-intip foto Pikaco lain yang lucu bisa dibuka di facebooknya yaaaa.....di add pun tidak apa-apa :). Link facebooknya bisa dibuka DISINI.

Tugas-tugas kursusku

Tugas-tugas kursusku bersatu padu, yah! udah resiko sih sebenernya, gak boleh ngeluh neng!!. Hihihii......saat ini saya lagi merapel kesibukan dengan segala macam kursus, sebagai ibu rumah tangga saya tentunya jarang bisa bersosilisasi diluar, nah hal ini bener-bener bikin bete sodara!!. Oleh sebab itu saya cari kesibukan yang bermanfaat dan berguna untuk masa depan #yaelah.

Beberapa tahun sebelumnya sih saya sudah membentuk komunitas dengan teman untuk mengurusi hewan terlantar, tapi sejalan waktu, saya terpaksa meninggalkan kepengurusan dikarenakan tidak adanya ijin lagi dari suami saya. Kegiatannya cukup menyenangkan meski juga membuat kesetresan baru, tapi banyak have fun-nya karena bisa berinteraksi dengan hewan terutama anjing.

Dan setelah itu saya memutuskan untuk meminta ijin ke suami untuk ikut kursus-kursus dan kegiatan ke-perempuanan heheeheheh. Dan hal itu didukung dan disupport penuh oleh suami, mulai biaya dan rengekan saya untuk membelli alat ini itu guna mendukung hobi baru saya pun didukung dan tentunya di DANAI sodaraaaa!! hahahahahaha.

Dulu saya pernah kursus kue di tristar, saya juga saat ini ikut 3 kursus yang seperti sudah saya bahas di tulisan saya sebelumnya. Saya ikut kursus knitting, crochet dan menjahit. Sebenernya sih suami saat ini sudah mendorong dorong saya untuk cari kursus memasak, padahal saya keukeuh bilang, saya bisa masakkkkkk!!. Tapi mungkin maksudnya untuk skala yang lebih besar seperti untuk membuka usaha saya belum punya keahlian disitu. Hmmmmm.....sekarang sih saya lagi cari kelas-kelas baru yang membuka kursus dibidang makanan dan masakan seperti tristar dan bogasari.

Kursus yang saya ikuti saat ini memang tidak memakan waktu lama, hanya hitungan bulan saja, tapi sudah mulai berasa kesibukannya. Karena selalu ada PR yang dibawa kerumah untuk dikerjakan sebagai tugas. Tapi saya menikmatinya karena saya pikir inilah yang namanya cari ilmu, butuh kedisiplinan dan banyak praktek. Kata pepatah sih practices makes perfect, dan saya percaya hal itu :).


Mari belajar lagi....ngerjain PR lagi hehehehehhhe :)...ciawooooooooooo!!

Koleksi penggaris jahitku

Sejak memutuskan untuk mengikuti kursus easy sewing di Arva school of fashion beberapa bulan yang lalu, saya berusaha melengkapi peralatan jahit saya, salah satunya penggaris. Penggaris untuk keperluan menjahit atau memotong pola sebenarnya banyak kalo mau dilengkapi semua. Saya cuma hunting beberapa saja yang sangat membantu kinerja saya dalam kursus dan nantinya untuk menjahit sendiri.

Dari semua koleksi penggaris saya yang paling saya puengenin dan susah sekali carinya adalah penggaris pistol untuk kerung lengan. Penggaris ini susah didapat jika kita mencarinya di toko buku ataupun toko stationary. Saya baru nemunya di tempat kursus saya, harganya pun tidak murah T_T.

Memang beberapa keperluan kursus menjahit saya cukup menguras dompet tiap dibutuhkan saat itu juga. Karena jika saya lupa membawa peralatan ke tempat kursus, mau tidak mau saya harus segera turun ke bawah dan membelinya di Arva.....harganyaaaa booookkkkkkk jauh lebih mahal sekaleeeee #menurutsaya. Tapi di Arva barang yang dijual tidak ada yang kualitasnya jelek, semua yang terbagus, jadi ya gitu deh harganya mengikuti (baca:mahal). :D

Inilhoooo koleksi penggaris saya yang saya punya saat ini, saya masih pengen beli penggaris untuk patchwork merk Omnigrip...harganya mahallll...masih tunggu ijin dan waktu yang pas untuk meminta kepada suami hehehhehehe.


 
'/>